Harmoko Bingung

Setelah tahu pasti bahwa dirinya bakal menjadi anggota MPR/DPR RI, Harmoko kebingungan. Pasalnya, dia harus memanggil Presiden Soeharto dengan sapaan “Saudara Presiden”. Lebih sial lagi kalau dia menjadi Ketua DPR, artinya dia harus lebih sering memanggil dengan sapaan itu. Jelas sungguh sulit karena seumur-umur dia tidak pernah melakukannya.    “Bune, bagaimana ini yaa baiknya. Aku kan jadi pakewuh nanti,” katanya pada sang istri.

“Aduh Pakne, aku juga bingung,” jawab Yu Srie, “Lebih baik Pakne konsultasi saja dengan Bapak Presiden bagaimana sebaiknya.”

Maka berangkatlah Harmoko ke Cendana. Setelah membungkuk dalam-dalam Harmoko menjelaskan masalah yang menjadi beban pikirannya itu.

Sebagai orangtua yang arif Soeharto lantas memberi jawaban yang menyejukkan, “Moko, kamu ndak usah bingung”, kata Soeharto dengan senyumnya. ‘Kamu boleh saja menyebut daripada aku dengan sapaan “Saudara Presiden”. Itu sudah seharusnya, dan itu konstitusional. Tapi supaya perasaanmu enak, sebelum kamu mengucapkan “Saudara Presiden” kamu lebih dulu mengucapkan “sesuai petunjuk Bapak Presiden”, kan begitu?”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s