Soeharto Bertemu Rasul Paulus

Pada saat hari penghakiman (kiamat) Rasul Paulus merasa perlu untuk mewawancara tokoh-tokoh dunia yang pernah melakukan pembunuhan massal, yaitu Adolf Hitler, Kaisar Nero, Pol Pot dan “the last but not least” Soeharto. Mereka dikumpulkan di hadapan Rasul Paulus.    “Tahukah Anda sekalian mengapa aku memanggil kalian? Karena aku ingin mendengar langsung dari kalian, apa yang pernah kalian lakukan terhadap sesama kalian saat kalian hidup sebagai pemimpin dan berkuasa dahulu,” ucap Rasul Paulus seraya menambahkan bahwa sebenarnya ia melakukan tugas wawancara ini atas kehendak Tuhan Yang Maha Esa.

Rasul Paulus mengungkap bahwa dirinya dipilih Tuhan – bukan Rasul Petrus atau lainnya – untuk mewawancara tokoh-tokoh tersebut, karena ia dan jemaatnya dahulu adalah korban keganasan/kebiadaban Kaisar Nero yang membunuhi umat Nasrani dan membakar habis kota Roma.

“Jadi aku minta satu per satu kalian menceritakan segala hal tentang peristiwa-perisıiwa pembantaian itu,” kata Rasul Paulus.

Dasar mantan diktator megalomania, keempat orang itu hampir berebut untuk menceritakan kisah-kisah yang diminta Rasul Paulus. Terpaksa Rasul Paulus menengahi. Disepakati urut-urutannya adalah Nero-Hitler-Pol Pot-Soeharto. Dasarnya adalah periodisasi waktu. Keempat tokoh tersebut menyetujui jalan ke luar yang diambil Rasul Paulus.

Mulailah Nero bercerita, masih tetap dengan kecongkakan khas seorang kaisar Romawi. Tidak ada rasa penyesalan meski pun yang berdiri dihadapannya, Rasul Paulus, merupakan korban kebiadabannya juga.

Setelah Nero, tiba giliran Hitler. Ia mengawali dengan salam khas NAZI. “Auf Lebensraum!” ucapnya. Menurutnya, ras Arya adalah yang terbaik, jadi pembantaian 3,5 juta orang Yahudi adalah wajar dan perlu. Bukan karena ras Arya khawatir dengan kecerdasan orang Yahudi, sehingga dikhawatirkan dapat menjadi batu sandungan untuk mengembangkan hegemoni ras Arya.

Giliran Pol Pot tiba. Ia membenarkan bahwa “ladang pembantaian” (killing fields) yang pernah dilakukannya di Kamboja – yang memakan korban lebih 2 juta nyawa. “Hal itu saya lakukan untuk membersihkan bangsa Khmer dari virus pikiran jahat kaum borjuis kecil, tuan tanah dan bangsawan Khmer,” ujar Pol Pot.

Rasul Paulus mendengarkan semua cerita dan penjelasan ketiga tokoh tadi dengan tekun dan diam. “Sekarang giliranmu, Harto,” ucap Rasul Paulus.

Seperti biasa, sebelum berpidato atau berbicara, ketika ia masih menjadi Presiden Indonesia lebih tiga dasawarsa, kali ini pun diawali dengan deheman khasnya. “Ehem. Terima kasih atas kesempatan yang diberiken daripada Yang Mulia Rasul kepada saya,” katanya mengawali penjelasan yang diberikan.

“Saya tidak aken bercerita panjang lebar seperti anda-anda sekalian. Anda-anda bercerita dengan rasa bang;ga yang besar di hadapan daripada Yang Mulia Rasul Paulus seolah-olah andalah yang terhebat dan terbesar dalam urusan daripada bantai-membantai sesama umat manusia,” kata Soeharto tegas dan lantang.

“Begini saja daripada Yang Mulia Rasul Paulus. Kelebihan daripada Hitler adalah membunuhi jutaan orang yang kemudian dapat diketahui persis berapa jumlah korbannya dan berasal dari kamp-kamp konsentrasi mana mayat-mayat itu berasal. Tapi ia sendiri hingga kini tidak diketahui dimana daripada kuburnya berada. Hitler masih jadi misteri, jangankan kuburnya, bahkan apakah ia mati bunuh diri atau tidak semua masih misteri.”

“Nero betapa pun hebatnya, para sejarawan berabad-abad kemudian dapat mengkisahken dan mengungkap sedetil-detilnya daripada peristiwa Roma lautan api dengan baik. Bahken sudah difilmken toh?”

“Pol Pot. Okelah kelebihannya bahwa ia dapat daripada bersembunyi di hutan puluhan tahun. Tapi bukankah, ladang pembantaian itu dapat dibongkar dan diketahui oleh rezim sesudah Pol Pot. Dunia internasional mengetahui hal itu, dan kalau tidak, salah daripada Yang Mulia, bukankah juga sudah difilmken oleh sutradara Amerika yang orangnya juga ada disini,” jelas Soeharto.

Ketiga tokoh yang merasa dilecehkan itu menjadi tidak sabar, secara serempak mereka bertanya. “Lalu apa kelebihanmu Harto?” tanya mereka hampir bersamaan.

“Kalian mati atau menghilang boleh secara misterius, tapi korban-korban kalian kan kemudian dapat diketahui kuburnya atau keberadaannya. Kalau saya Yang Mulia, bukanlah saya yang jadi misterius, tapi korban-korban inilah yang jadi misterius tidak jelas daripada dimana jasadnya berada dan dengan cara apa dan bagaimana mereka dilenyapkan!” kata Soeharto seraya membeberkan berbagai peristiwa lenyapnya korban yang tetap misteri hingga hari penghakiman (kiamat) itu seperti kasus G-30-S, Tanjung Priok, Gunung Balak, Peristiwa Lampung, Penembakan Misterius (Petrus), Penumpasan GPK di Aceh-Timtim-Irian Peristiwa 27 Juli.

Sekonyong-konyong, Soeharto mendekat Rasul Paulus, lalu berbisik, “Omong-omong, kalau daripada Yang Mulia sepakat, tolong sampaikan ke Boss Besar (yang dimaksud Soeharto adalah Tuhan YME), bahwa saya bisa membantu beliau untuk memberi tip cara melenyapkan manusia-manusia terhukum di hari kiamat ini!”

2 responses to “Soeharto Bertemu Rasul Paulus

  1. Kalo begitu pinteran soeharto dari pada tuhannya si rasul paus dongg…

  2. Memang pantas rakyat Indonesia (Musuh Politik) Soeharto dihajar sampai nyonyor jadi peyek karena sesungguhnya memang bangsa ini tidak tau diuntung, belagak pintar padahal gwoblok, belagak berani padahal pengecut, belagak penguasa teknologi padahal penjiplak, belagak religius padahal penggemar Pornografi, belagak berbudaya gotong royong padahal begundal Koruptor, belagak ketimuran padahal padahal tidak beradab, belagak bangsa besar padahal pecundang.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s